Denpasar Bali

Mari Memandang Pencoretan Bandara Bali Utara dengan Perspektif Lain

Oleh : Dr. dr. Ketut Putra Sedana

Bali.Penaindonesia.net. Lebih dari 10 tahun wacana Bandara Bali Utara (BBU) diwacanakan dan telah digulirkan serta diperjuangkan. Segala kajian sudah dilakukan bahkan investor katanya sudah siap. Dan dari kajian RTRW ditetapkan di daerah timur yaitu Kubutambahan yang dinilai paling cocok dan sudah masuk menjadi Proyek Strategis Nasional.

Masalah lalu muncul. Kembali diwacanakan lokasinya di daerah barat, di wilayah Gerokgak, sebagaimana wacana awal. Begitu seterusnya. Pro-kontra masalah lokasi terus bergulir hingga pada akhirnya BBU oleh pemerintah pusat dicoret dari PSN.

Banyak yang kecewa bahkan cenderung saling menyalahkan. Sebagai orang Bali khususnya orang Buleleng yang memegang teguh adat istiadat serta budaya, maka saya justru melihatnya dari perspektif yang beda.

Belajar dari Pandemi Covid19 maka Bali tidak boleh lagi hidup dengan hanya bergantung pada satu sektor pariwisata saja. Justru yang masih tetap bisa bertahan hidup adalah mereka yang bergantung hidupnya dari sektor pertanian.

Sehingga dari kejadian ini maka Bali harus kembali membangun pertaniannya. Bali Utara adalah kawasan pertanian yang strategis untuk dibangun dan dikembangkan. Jika BBU batal dibangun, maka lahan ratusan hektar bahkan ribuan hektar tidak jadi dikonversi menjadi lahan non pertanian.

Kalau kita melihat sejarah, dari dulu kita adalah negara agraris bahkan Bung Karno sangat peduli dengan sektor pertanian. Buktinya pada tahun 1952 nama PETANI diakronimkan sebagai Penjaga Tatanan Negara Indonesia. Dan pada tanggal 10 Juni 1956 Bung Karno studi banding masalah pertanian ke Italia. Italia saat ini petaninya jadi ikon rakyat makmur, padahal alamnya tidak sekaya Indonesia. Begitu juga di Buleleng yang terkenal dengan wilayah nyegara-gunung dengan garis pantai terpanjang di Bali. Tentu kekayaan itu adalah potensi alam yang luar biasa yang merupakan anugerah dari Tuhan. Pastinya kalau dikelola dengan baik pasti akan mengantarkan masyarakat Buleleng sejahtera.

Sejarah telah membuktikan saat dulu sekitar tahun 1980-an orang kaya dan sejahtera dari Buleleng pasti petani, seperti orang dari Desa Bondalem dengan jeruknya, Desa Sudaji dengan berasnya, dan juga daerah-daerah yang lain.

Justru anak-anak petani saat itu sekolahnya tinggi-tinggi dan hampir sebagian pejabat-pejabat dulu adalah anak-anak petani. Saat itu, kalau bilang dari Buleleng selalu dianggap kaya. Tapi sekarang petani dikatagorikan miskin, dan pekerjaan petani dianggap tidak menjanjikan.

Tapi saya justru semakin yakin bahwa sektor pertanianlah akan membawa kita sejahtera. Keyakinan itu muncul ketika saya bertemu, bercerita dan belajar dengan praktisi pertanian, dan belajar dari situasi Covid-19 yang sudah meluluhlantakan semua sektor kehidupan namun justru saat itu sektor pertanian yang masih bisa bertahan.

Bisa dibayangkan kalau 600 hektar lahan rencana Bandara bali Utara (BBU) itu dikelola dan ditanami tumbuhan pangan seperti sorgum yang merupakan tanaman pangan ikon Buleleng, tentu kita bisa membuat dunia pertanian menjadi makin maju. Kalu per hektar lahan sorgum bisa berproduksi sekitar 3-4 ton, maka kalau 600 hektar produksinya berapa? Tinggal mengalikan saja.

Harga biji kering panen sorgum saat ini Rp 3.500/kg dan harga biji kering sosoh (bentuk beras) sekitar Rp 15.000-17.000/kg. Bahkan kalau sudah berbentuk tepung harganya Rp 30.000/kg.

Yang menarik, sorgum bisa dipanen lebih dari 2 kali per tahun atau diraton. Bisa dibayangkan berapa nilai tambah yang bisa didapatkan oleh petani sorgum itu? Semua itu itu sudah pasti yang merasakan petani kita, apalagi wacana swasembada pangan kembali didengung-dengungkan.

Jadi membangun BBU bukan satu-satunya jalan untuk meningkatkan kesejahtraan masyarakat Buleleng. Bahkan jika BBU jadi dibangun, tidak menutup kemungkinan masyarakat Buleleng akan “terusir” dari tanah leluhurnya sendiri.

Dalam cara pandang orang Buleleng yang senantiasa bhakti terhadap leluhurnya dan selalu berpikir positif, maka kita akan percaya pada kata orang bijak berkata “di balik musibah pasti ada berkah”.

Tidak berlebihan, dengan dikeluarkannya BBU dari Proyek Strategis Nasional bisa menjadi tanda bahwa para Leluhur ingin Buleleng bangkit menjadi daerah pertanian yang unggul, mandiri dan berbudaya. Dan harus kita sadari bahwa basis kebudayaan Bali adalah pertanian. Memperkuat pertanian adalah memperkuat budaya, sosial dan ekonomi Bali.(red)

 

Sumber : Dr. dr. Ketut Putra Sedana

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button