Nasional

BPI KPNPA RI : Kejaksaan Agung Berani Bongkar Kasus Korupsi Besar Bisa Mengalahkan KPK dan Polri Patut Mendapat Dukungan Presiden Jokowi

Jakarta.Penaindonesia.net. Tubagus Rahmad Sukendar selaku Ketua Umum Badan Peneliti Independen Kekayaan Penyelenggara Negara & Pengawas Anggaran RI * ( BPI KPNPA RI ) kembali menyampaikan apresiasi dan dukungan atas Pencapaian yang sangat luar biasa dan mendapatkan kepuasan publik terhadap Kinerja Kejaksaan Dibawah Komando ST Burhanuddin sebagai Jaksa Agung RI adalah patut di dukung semua pihak atas kerja keras Jajaran Kejaksaan dalam Penegakkan Hukum maupun dalam Pemberantasan Korupsi yang rating nya telah melampaui lembaga Penegakan Hukum lain nya seperti KPK dan Polri ini harus diakui dan patut dibanggakan bahwa Korps Adhyaksa, saat ini mampu dalam mendapatkan kepercayaan publik dan Korps Adhyaksa sangat berbeda dengan sebelum ST Burhanuddin memegang tongkat komando Jaksa Agung , kita semua bisa melihat gebrakan cepat dan cerdas Kejaksaan dalam mengungkap kasus kasus korupsi membuat Kepercayaan publik naik drastis karena Kejaksaan Agung berhasil membongkar banyak kasus besar.

Jadi apa yang saat ini sudah dilakukan Lembaga Survei Indonesia yang menyebutkan kepercayaan publik terhadap Kejaksaan Agung (Kejakgung) tertinggi di antara lembaga penegak hukum lainnya itu sudah sangat benar dan patut mendapatkan dukungan serta Apresiasi dari bapak Presiden Jokowi

Temuan dalam survei itu, menurut Direktur Eksekutif LSI, Djayadi Hanan, tingkat kepercayaan terhadap Korps Adhyaksa melampaui Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Polri.

“Tingkat kepercayaan publik terhadap Kejaksaan pada bulan Agustus berada di angka 75,3 persen, Sementara KPK (73,2 persen) dan Kepolisian (69.6 persen),” kata Djayadi, saat memaparkan hasil survei Penilaian Publik atas Masalah Hukum dan Kinerja Lembaga Penegak Hukum, Rabu (31/8/2022).

Menurut Djayadi, peningkatan kepercayaan publik turut dipengaruhi keberhasilan Kejaksaan Agung dalam membongkar banyak kasus besar yang melibatkan hajat hidup orang banyak, seperti kasus mafia minyak goreng, mafia pupuk bersubsidi, korupsi impor garam, hingga korupsi lahan sawit dengan nilai kerugian mencapai Rp 104,1 triliun.

Kenaikan kepercayaan terhadap Kejakgung sangat signifikan. Dijelaskannya, pada survei Mei 2022, kepercayaan mencapai 60,5 persen, tapi pada Agustus ini mencapai 75,3 persen.

ITAKIMO Konten Kreator Inspiratif yang Sudah Go Internasional

Dari sisi penegakkan hukum, tingkat kepercayaan publik terhadap Kejakgung juga melebihi KPK, pengadilan dan Polri . Hasil survei LSI, Kejaksaan berada di urutan pertama dengan 78 persen. Pengadilan berada di urutan kedua dengan 77 persen. “Sementara KPK berada di angka 75 persen. Polri berada di urutan terakhir dengan 70 persen,” ungkap Djayadi.

Dari persepsi pemberantasan korupsi, temuan LSI juga menempatkan Kejaksaan di posisi tertinggi dengan tingkat kepercayaan publik mencapai 76 persen. KPK berada di belakang Kejaksaan dengan 75 persen, pengadilan (75 persen), dan polisi (64 persen).

Survei LSI ini dilakukan pada Agustus 2022.Jumlah responden yang dipilih secara random sebanyak 1.220 orang. Margin of error dari ukuran sampel tersebut sebesar +/- 2.9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen (dengan asumsi simple random sampling).(red /tim)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button